Wednesday, October 13, 2010

sepupuku rosnah

Malam sunyi sepi. sesekali bunyi motosikal dan kereta memecah kesunyian itu. Salim termenung di meja tulisnya memerhati keluar tingkap menikmati keindahan malam. Sedang di benaknya berkecamuk untuk menghadapi situasi esok.

"Macam mana nak buat ?" bentak hatinya. "Bila ?"

Dia sedang memikirkan masa bila sesuai untuknya menonton filem 'biru' yang baru disewanya itu. Biasanya Salim menonton pada waktu pagi selepas ibu bapanya pergi kerja dan adik-adiknya pergi ke sekolah lebih kurang pukul 7.00 pagi. Kini, semua rancangannya musnah. Dia sanggup beli MC untuk ponteng kuliah pada hari Isnin dan Selasa semata-mata kerana VCD itu .... kerana mereka semua waktu itu tiada di rumah.

"Hancus ... hancus ... rugi !!!"

Semuanya disebabkan kedatangan sepupunya perempuannya bersama anaknya ke rumah ini Sabtu lepas, serentak dengan ketibaannya dari U. Hatinya amat terkilan apabila mengetahui bahawa sepupunya itu hanya akan pulang pada hari Selasa ... hari yang sama Salim akan pulang ke kampus.

Sepupunya Rosnah, berusia 25 tahun, anak kepada abang ayahnya. Salim memanggilnya Kak Ros. Anaknya berumur hampir setahun. Perhubungan Salim dengan Rosnah tidak begitu rapat, tapi mengenali antara satu sama lain. Bagi Salim, Rosnah cukup cantik jika dibandingkan dengan sepupunya yang lain.

"Ahh ... biarkanlah !!" hatinya membentak sambil menerawang jauh.

"Assalamualaikum /' bunyi suara di luar.

'Waalaikum salam' jawab Mira adik Salim sambil berjalan ke arah pintu dan membukanya. "Haa ! Kak Ros, masuklah. Sorang je? Mana Abang Man ? soal Mira bertalu.

"Dia tak dapat datang. Ada hal" jawab Rosnah. " Haa .. Salim apa khabar ?" sapanya.

"Sihat" jawabnya ringkas. "Abang Man pergi mana ?"

"Dia out-station 3 hari. Jadi, Kak Ros datang dengan Fendi aje" jawabnya sambil menoleh ke arah anaknya yang didukungnya itu.

"Mak ayah mana ?. Tak balik lagi ?"

"Belum. Kejap lagi sampailah tu" jawab Mira.

Malam itu, mereka berbual panjang. Masing-masing ada saja cerita yang hendak dikongsi bersama. Salim pun turut serta ...

Pagi Ahad ... Salim bangun lambat. Tengahari itu, mereka sekeluarga makan bersama.

"Salim ... Salim ..!!!" suara dari luar pintu biliknya kedengaran memanggil namanya. Serentak dengan itu, fikiran Salim terhenti menerawang.

"Apa !" jawabnya sambil membuka pintu.

"Aaa...Kak Ros. Ada apa ?" tanya Salim apabila mendapati Rosnah yang memanggilnya di tengah malam itu. Mata Salim liar memandang tubuh Rosnah yang hanya berkemeja dan berkain batik itu. Salim tersenyum.

"Ada buku apa-apa tak ? Kak Ros nak baca, tak boleh tidur" jawabnya panjang merenung mata Salim.

"Nanti kejap nak cari"

Salim meninggalkan Rosnah di muka pintu lalu ke arah rak bukunya. Rosnah hanya memerhati saja Salim yang hanya berseluar pendek tidak berbaju itu terbongkok mencari buku.

"Mana buku ni" rungut hatinya.

Salim menyerahkan sebuah buku novel berjudul 'Di balik Tabir Malam' Rosnah menyambutnya.

"Buku apa ni. Best ke ?"

"Best"

"O.K.lah. Terima kasih" jawab Rosnah sambil berlalu meninggalkan Salim ke bilinya. Mata Salim mengekori pergerakkan sepupunya itu sambil melihat ayunan punggungnya yang pejal. Kote Salim mengeras....

Buku yang dibeikan itu berkisarkan cinta remaja dan di pertengahan cerita terdapat adegan ranjang. Asmara. Memang niat Salim memberikan buku tu, agar sepupunya 'stim' sikit. Jadi, pasti dia akan bangun lewat esok.

"pagi esok tengok juga" tekadnya. "Kalau Kak Ros bangun, aku tutp le ..." sambil membelek VCD yang dipegangnya itu.

Salim tidur lena malam itu. Pagi esok dia ada 'tugas berbahaya'. Harapannya agar berjaya tanpa gangguan.

Di bilik Mira, Rosnah asyik membaca. Mira lama sudah dibuai mimpi. Helai demi helai , hinggalah tiba babak itu. Matanya terbeliak. Rosnah membaca perkataan demi perkataan dengan asyik.

"Hmmm ..." rungutnya sendiri sambil menggusap celahan pehanya. Usapan sekakin galak. Matanya terpejam, buku diletakkannya. Kini, kedua-dua tangannya mengusap lurah subur itu. Rosnah kini khayal ....

Pagi-pagi lagi Salim bangun. Setelah diyakini bahawa pagiIsnin itu ibu bapanya telah keluar bekerja serta menghantar adiknya, Mira ke sekolah, Salim turun ke tingkat bawah dengan membawa VCD yang disewanya semalam. Sebelum itu, dia membuka pinu bilik Mira dan Rosnah dilihatnya sedang nyenyak tidur disamping anaknya.

"Peluang baik" bisik hatinya. Salim membuka suis TV dan VCD Player dan memainkannya. Dia yakin dapat menonton tanpa gangguan apatah lagi setelah melihat sepupunya sedang nyenyak tidur. Salim fikir tentu Rosnah tidak akan bangun awal setelah membaca novel hingga pagi.

Filem Inggeris yang ditontonnya itu benar-benar membangkitkan nafsunya. Setiap aksi diperhatikan dengan khusyuk sambil jemarinya mengusap dan membelai senjata sulit miliknya. Adegan hisap-menghisap, jilat-menjilat dan terjahan bertalu-talu ke lorong nikmat amat mengasyikkan. Senjata milik lelaki dikulum hingga ke pangkal oleh si wanita dan disusuli dengan tusukan kemaluan lelaki melalui lubang kemaluan wanita itu memuncakkan nafsu Salim. Sambil menonton, Salim berkhayal sendiri yang dialah lelaki itu. Akhir sekali cecair pekat keluar dari kemaluan lelaki dan ianya ditadah dengan mulut wanita serya menjilat dan menelan cecair pekat tersebut. Lalu keduanya terkapar keletihan.

Kini masuk ke babk kedua, lain hero, lain heroinnya. Jalan ceritanya sama. Di pertengahan cerita, Salim berasa hendak buang air kecil lalu meninggalkan TV untuk ke tandas tanpa ditutupnya.

Setelah selesai, di kembali semula ke ruang tamu untuk menyambung semula tontonan, tetapi alangkah terkejutnya Salim apabila mendapati sepupunya, Rosnah tercegat berdiri di depan TV memerhatikan adegan berahi itu. Rosnah memandang Salim. Salim kaku, kelu ... tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Rahsianya bocor. Dia dapat membayangkan apa yang akan terjadi jika Rosnah melaporkan perkara ini kepada ibu bapanya.

"Hah ! buat apa ni ?" sergah Rosnah. "Cerita macam ni kau tengok ye !!"

"Tolonglah Kak Ros" rayu Salim. "Tolong jangan bagi tau ayah"

"Tak de !!. Kau tengok cerita kotor"

"Please .... " rayunya lagi dengan menunjukkan muka selebet meminta simpati.

Rosnah diam sejenak.. Dia terus memandang Salim yang tertunduk membisu. Adegan di TV terus menunjukkan adegan memberahikan. Mata Rosnah terpaku apabila melihat bahagian bawah anggota badan Salim yang hanya berseluar pendek sahaja, tidak memakai seluar dalam. Senjata Salim yang menegang itu membuatkan seluarnya tertonjol ke hadapan.

"Wau" bisik hatinya apabial terpandang. Ekor matanya mengalih pandangan ke arah skrin TV. "Baiklah. Kak Ros tak bagi tau"

"Yesss !!!" jerit Salim.

"Tapi, dengan syarat"

"Apa dia ?"

"Kak Ros pun nak tengok juga"

:O.K. O.K. Tengoklah"

Lega hati Salim mendengar jawapan itu. Kini dia menonton filem itu bersama sepupunya. Salim duduk di sofa pendek manakala Rosnah di sofa panjang.

"Errr ... Kak Ros" sapa Salim sambil memandang sepupunya yang memakai pakaian yang dilihatnya semalam. Rosnah mengalih pandangan menatap Salim.

"Macam mana Kak Ros tau ?"

"Tau apa ?"

"Yang saya tengok cerita ni"

"Macam ni, Kak Ros terjaga. Kemudian dengar bunyi orang mengerang. Kak Ros ingat pa. Kak Ros pun turun, tengok-tengok orang tengah projek. Masa tu kau tak ada"

"Ooo ... " mereka kembali memberikan tumpuan ke arah skrin TV.

Sesekali ekor mata Salim mecuri pandang sepupunya. Dilihatnya dia sedang mengusap segitiga emasnya sendiri. Salim pun turut sama mengusap batang kemaluannya. Masing-masing tidak tertahan nafsu yang sedang bergelora itu.

Salim kini tidak lagi memberi tumpuan sepenuhnya ke arah skrin. Dia mengusap kemaluannya tanpa berselindung lagi. Biarlah sepupunya tengok. Dia tak malu. Rosnah yang kadang kala terlihat perbuatan sepupunya itu tersenyum.

"Kau tak malu ke ?" tanya Rosnah.

"Malu apa"

"Main kote depan Kak Ros"

"Dah tak tahan dah ni. Lantaklah"

Rosnah tidak membalas. Salim terus memegang batangnya. Rosnah melihat lagi. Dia pun turut ghairah melihat Salim mengusap batang kemaluannya. Dalam pada itu, Salim turut memandang Rosnah. Mata bertentang mata. Salim melemparkan sekuntum senyuman dan dibalas semula oleh Rosnah.

"Best ?" tanya Salim lebut.

Rosnah hanya menganggukkan kepala sambil tersenyum lalu menonton semula. Salim masih lagi menatap Rosnah yang sedang ghairah itu. Rasanya hendak saja dia menerkam dan memluk serta mencium sepupunya itu. Tapi .. dia takut .. takut dituduh mencabul isteri orang.

"Ahhh ... " Salim terdngar sepupunya mengerang, lalu Salim menoleh memandang Rosnah. Dilihatnya sepupunya itu sedang enak mengusap kemaluan sendiri, sambil memejamkan mata. Nafsu Salim memuncak. Suara mengerang itu betul-beul membakar naluri lelakinya. Salim tekad. Dia mesti melepaskan naluri itu.

Perlahan-lahan Salim bangun. Rosnah tersedar lalu menoleh ke arah Salim. Batang kemaluan Salim benar-benar menegang. Rosnah terpukau walaupun Salim berseluar. Tonjolan itu cukup membuktikan bahawa tegangnya kote Salim. Salim berjalan ke arah Rosnah lalu duduk di sisi kirinya. Rosnah diam tidak berkata, begitu juga Salim.

Secepat kilat Salim manarik tangan kiri Rosnah lalu meletakkan atas kemaluannya. Serentak dengan itu, Rosnah menarik kembali tangannya.

"Hei !! Apa ni !!" marahnya dengan nada yang tinggi.

"Syyy .. nanti anak Kak Ros jaga" bisik Salim memerhatikan mata Rosnah yang bulat menahan marah.

"Saya nak Kak Ros main benda ni" kata Salim menuding ke arah kemaluannya.

"Hisshhh .. apalah kau ni" jawab Rosnah lembut.

"Tak pe ... mainlah. Saya tak marah" sambung Salim sambil memegang tangan kiri Rosnah lalu diletakkan atas seluarnya yang menonjol itu.

Rosnah tidak membantah. Kini tapak tangan Rosnah berada di atas kemaluan Salim. Masing-masing tersenyum. Nafas turun naik mengisi domba paru-paru. Keduanya sedang ghairah dan ingin mengakhiri naluri masing-masing, lebih-lebih lagi Salim yang belum pernah merasai nikmat sentuhan jari-jemari wanita mengusap kemaluannya. Kini hajatnya hampir tercapai.


"Mainlah ... usap le" katanya sambil memegang tangan Rosnah sambil menggerakkannya supaya jemari Rosnah menjalar ke seluruh batangnya.

"Tak .. nak.. le .. Salim..." jawabnya tersekat-sekat.

Salim terus menggerakkan tangan sepupunya itu. Jari-jemari Rosnah bergerak meluruti batang kemaluan Salim. Setelah agak lama, Rosnah mula terasa stim lalu melurutkan jemarinya mengusap kote Salim. Salim tidak lagi memegang tangan Rosnah. Dia membiarkan sahaja sepupunya melakukan gerakan sendiri. Rosnah memegang batang kemaluan Salim yang menegang itu lalu mengusapnya. Skrin TV tidak lagi menarik perhatian mereka. Rosnah leka mengusap dan memandang 'benda' yang masih tidak lagi dia nampak.

Salim membiarkan sepupunya melakukan apa saja. Jemari Rosnah kian galak. Dia meraba-raba peha Salim menghala ke buah zakarnya. Sambil senyum, dia memasukkan jari-jemarinya ke dalam seluar Salim, dan ... tersentuhlah 'benda' yang amat berharga itu. Salim mendesis geli dan 'stim' apabila Rosnah membelai ke atas dan ke bawah kemaluannya.

Melihat keadaan Salim yang terlalu 'stim' itu, Rosnah tersenyum. Dia tahu, sepupunya itu belum pernah merasai dan melalui pengalaman seperti ini. Dia ingin membuatkan Salim benar-benar 'stim' sehingga terkeluar cecair pekat daripada kemaluannya. Itulah tekad Rosnah.

Tetapi Rosnah ingin terlebih dahulu melihat senjata Salim. Lalu dia melondehkan hingga paras lutut. Nah ... segumpal dagung pejal memanjang menegang dengan gagahnya. Rosnah menggosok, membelai dan mengusap batang itu.

Salim 'stim'. Dia mengerang keenakkan sambil melucutkan seluarnya perlahan-lahan dan membuka baju yang dipakainya. Kini, Salim tanpa seurat benag pun terkujur keghairahan di sebelah Rosnah yang kian galak mengusap dan menggentel-gentel kote Salim. Rosnah meraba ke seluruh tubuh Salim, tetek Salim digentelnya dan buah zakar Salim diramas manja. Salim membiarkan sahaja.

Sedang Rosnah ayik 'bermain-main', Salim mendepangkan tangan kanannya melewati leher Rosnah dan meletakkan atas bahu kanannya. Rosnah terkejut, tapi tidak membantah, dia membiarkan saja.

Melihatkan sepupunya tidak membantah, Salim bertindak lebih berani lagi, dia menjatuhkan tangannya ke bawah lalu meramas buah dada kanan Rosnah. Rosnah tergamam seketika. 'Permainannya' terhenti. Salim terus meramas sambil tersenyum memandang wajah sepupunya yang tidak berjerawat itu. Rosnah membalas senyuman dan kembali meneruskan 'permainan'. Dia fikr, biarlah Salim meramas buah dadanya, barulah adil sebab dia sedang meramas kote Salim.

Ramasan tangan yang dilakukan oleh Salim membuatkan Rosnah gelisah. Nafsu ghairahnya memuncak apabila Salim menggentel puting teteknya. Kini dia terecabar ... dia kian lemah...

Salim mengemudi bahtera di lautan berahi tiu. Buah dada Rosnah diramasnya dengan kedua tangannya. Rosnah terkulai dengan matanya terkatup kuyu. Sesekali terbuka dengan keadaan yang amat mengghairahkan.

Rosnah menoleh ke arah Salim. Salim membalas lalu merapatkan bibirnya ke bibir Rosnah. Sepupunya itu mengalih pandang tanda keenggannnya untuk dicium. Tapi tidakkan itu diteruskan juga. Salim mencium leher kiri Rosnah perlahan-lahan. Hujung cuping telinga kiri dikucupnya lembut dan sesekali menghembus ke dalam lubang telinga Rosnah. Rosnah menggeliat kegelian. Dia makin 'stim'.

Rosnah mendesis lembut lalu memalingkan muka ke arah Salim. Salim segera merapatkan bibirnya ke bibir Rosnah. Rosnah tidak membantah ... lalu melekaplah bibir mereka .. sambil berkucupan mesra .... di selang seli dengan bunyi mengerang dan ramasan tangan.

Sambil berkucupan, Salim mengeluarkan lidahnya lalu memasukkan ke dalam mulut Rosnah. Rosnah menghisap lidah Salim. Salim juga menghisap lidah Rosnah. Mata Rosnah terpejam ...

Sambil lidah saling menghisap, tangan kanan Salim sibuk meramas buah dada sepupunya, manakala tangan kirinya dibawa turun mencari lurah subur. Di usapnya lurah itu tanpa bantahan. Rosnah kian ghairah. Dia sudah tidak punya tenaga untuk melawan. Dia membiarkan sahaja nafsunya dibahterai oleh Salim di lautan berahi ini.

Salim sedar, dalam keadaan ini, dia adlad nakhoda. Dia akan melakukan apa saja untuk sampai ke pulau impiannya tanpa tegahan dan bantahan. Tangannya kini membuka butang kemeja Rosnah satu persatu.... hingga terlerailah semuanya. Dan ... dua daging pejal membonjol segar kemerah-merahan tersergam indah di hadapannya milik wanita yang anggun, montok dan menggiurkan. Diramasnya daging pejal itu, Rosnah mengerang kegelian dalam keenakkan. Kemeja dibadannya sepupunya dilucutkan dan mulutnya mengucup dan menjilat puting tetek Rosnah. Rosnah makin ghairah. Tangannya memegang kepala Salim yang berada di celahan payu daranya. Lidah Salim yang basah itu menjilat-jilat puting tetek hinggakan sesekali Rosnah mengerang dengan agak kuat.

Dengan mulutnya menghisap puting tetek Rosnah, kedua jarinya menjalar meraba-raba kemaluan rosnah. Kini, kedua-dua anggota sulit Rosnah ditakluki oleh Salim. Rosnah hampir lemas dengan keadaan ini. Dia tidak pernah merasakan keadaan 'stim' yang amat sangat seperti ini. Lemah dalm kegairahan.

Salim yang tidak berpakaian itu duduk melutut di hadapan sepupunya yang masih lagi di atas sofa, sedang Salim berada di bawah, tangannya meraba buah dada Rosnah . Salim membenamkan mukanya lalu menghisap puting tetek itu, sambil jemarinya sibuk mencari simpulan kain batik milik sepupunya itu. Salim meleraikan simpulan dan menolak ke bawah. Diangkatnya punggung Rosnah lalu melucutkan terus hingga ke kaki. Kini, Rosnah hanya berseluar dalam sahaja. Salim menatap sepuas hati sambil mengusap lurah yang terselindung itu. Basah. Tentunya Rosnah telah mencapai klimaks....

Rosnah memegang jari Salim yang sedang menjalari cipapnya itu. Dia sedar tapi tak beruapaya menahan tindakan sepupunya yang sama 'stim' sepertinya. Salim meraba-raba dan mengusap peha Rosnah hingga ke celahan peha sambil meluruti kemaluan tersebut. Rosnah mengerang enak diperlakukan demikian. Salim cuba untuk menarik seluar dalam Rosnah, tetapi dihalang apabila Rosnah menarik semula ke atas. Salim memegang tangan sepupunya dan meletakkan di tepi ... lalu dia cuba lagi manarik seluar dalam Rosnah. Kini, Rosnah tidak lagi menghalang. Salim melucutkan seluar dalam itu hingga ke kaki dan mengeluarkannya. Dan .... lurah milik sepupunya itu di hadapan matanya. Terpukau Salim melihat keindahan cipap wanita yang hanya menjadi khayalannya dahulu.

Dengan perlahan, dia merapatkan jari-jarinya meluruti lurah itu. Terkena sahaja jari Salim, Rosnah mengerang dan mendesis keenakkan. Lalu Salim memgusap lembut. Suara Rosnah kian kuat mengerang enak. Dilihatnya sepupunya sudah terlalu 'stim', matanya terkatup kuyu sedang bunyi suaranya amat membangkitkan nafsu.

Cipap Rosnah yang kemerah-merahan itu, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang kemas amat indah sekali. Salim tidak jemu 'bermain' dengannya. Dia ingin melakukan lebih dari itu. Dia ingin meniru aksi pelakon filem 'biru' tadi.

Dengan teragak-agak, dia merapatkan mulutnya ke arah cipcp Rosnah. Diciumnya perlahan. Rosnah mendesis. Diulanginya lagi dengan disusuli oleh lidahnya pula. Salim menjilat cipap Rosnah yang basah itu dengan lembut. Rosnah menjerit sedap. Diulangi lagi. Lidahnya yang basah itu membuatkan Rosnah mengerang panjang apabila terkena bibir cipapnya.

"Ahhh ..... aaahhhh ....... " desis Rosnah

Salim menjilat cipap Rosnah. Air cipap Rosnah turut dijilatnya. Kadang-kala Salim mengeraskan lidahnya menjolok ke dalam cipap itu.

Salim berdiri menghadap Rosnah yang masih duduk. rosnah membuka mata menatap Salim lalu Salim memegang bahu sepupunya meminta dia bangun berdiri. Rosnah tidak membantah. kini mereka berhadapan dalam keadaan bertelanjang bulat. Masing-masing tahu peranan mereka. Salim melengkar tangannya ke pingggang Rosnah yang ramping itu lalu menariknya rapat. Tangan Rosnah merangkul leher Salim. Mereka berpelukan sambil bibir berkucupan dengan lidah dihisap. Salim melepaskan kucupan lalu mencium leher Rosnah dan berbisik lembut.....

"Hisap saya punya .."

Rosnah tahu maksud sepupunya lalu mencium leher Salim, turun ke dada lalu menghisap tetek Salim. Kemudian terus ke pusat dan akhirnya Rosnah melutut dengan muka setentang dengan kote Salim. Dia memegang kote Salim dan diusapnya. Dirapatkan kepala kote Salim ke mulutnya lalu di ciumnya.
Salim mendesis geli. Dengan perlahan, Rosnah memasukkan batang kemaluan Salim ke dalam mulutnya, lalu dihisapnya perlahan. Salim mengerang sambil memegang rambut Rosnah.

Rosnah kembali berdiri, lalu mereka berpelukan semula, erat dan penuh ghairah. Tidak ada kata yang dapat menjelaskan keadaan itu. Hanya kucupan dan rabaan ke seluruh tubuh badan sahaja yang bisa mentafsirkan segalanya. salim membaringkan sepupunya di atas 'carpet' lalu menindih rapat ke atasnya. Kini. Salim sudah bersedia untuk mendaki puncak kenikmatan yang sebenar.

Pelayarannya telah berjaya diharungi dengan segala ombak keberahian telah ditempuhi bersama. Pulau impian penuh kenikmatan telah nampak di hujung sana. Harus segera tiba di situ. Salim tahu, untuk tiba di sana dia mesti memasuki 'pintu' yang telah sedia terbentang. 'Kunci' harus segera dimasukkan agar 'pintu' terbuka. Tetapi 'pintu' itu adalah kepunyaan orang lain, 'pintu' sepupunya, juga isteri orang yang telah pun mempunyai anak. Adakah Salim akan menguak 'pintu' itu? Salim tekad. Dia tidak peduli sipa punya 'pintu'. Dia mesti masuk .....

Rosnah melentang memandang penuh sayu dan berharap ke dalam mata Salim yang berada di atasnya. Dengan tersenyum dia merangkul erat leher Salim lalu memberikan kucupan mesra di bibir pemuda itu. Salim pula bersedia dengan 'kuncinya'. Dia melepaskan kucupan dan menegakkan badannya sambil membuka sedikit kangkang Rosnah. Hujung kemaluannya digesel-geselkan ke bibir cipap Rosnah dan ini membuatkan sepupunya itu mengelitik kenakkan. Bibir kemaluan yang basah itu akan melancarkan tusukan kote Salim. Salim menarik nafas tanda tindakan terakhir akan dilakukan ....
tiba-tiba ......

"Waa ...waaa...aaa...aaaa..." bunyi bayi menangis memcah keheningan pagi mengejutkan insan yang dibuai asmara.

Rosnah tersentak. Begitu juga Salim. Dia menolak Salim ke tepi...

"Fendi" katanya. Lalu mencapai pakaian meluru ke arah bilik Mira. Senyap.

Salim tunduk kekesalan terbayang diwajahnya.

"Sikit lagi" katanya kesal. "Kalau cepat tadi mesti dapat"

Dia menyarung kembali pakaiannnya lalu menutup TV. Termenung ......

Beberapa minit kemudian, Rosnah turun mendukung anaknya. Dia duduk berhadapan.

"Kak Ros" Salim bersuara. "Lain kali kita buat lagi ya"

"Hishh ... tak nak lah. Tadi nasib baik Fendi terjaga. Kalau tak, tak tau lah ..."

Salim terdiam. Bagi Rosnah tangisan bayi itu menyelamatkan mahkota sepupunya walaupun seluruh tubuh badannya dapat dijamah, namum mahkota idaman tidak dapat di rasai oleh Salim. Namun, jauh disudut hatinya, dia berasa sungguh gembira berlayar bersama Salim, walaupun tidak tiba ke destinasi.....

No comments:

Post a Comment